Curhatan Emak Penulis

Foto. Pixabay


Haiiii..  

Postingan kali ini,  saya mau curhat euy.  Boleh dooooong.  Tenaaanglah, nggak bahas yang aneh-aneh kok atau gibah. Cuma mau curhat tentang gimana usaha yang dilakukan oleh saya dong yaa, dalam dunia literasi yang udah saya geluti sejak 5-6 tahun belakangan ini.  Hwaaa,  lamaaaa yaa..  


See,  kelihatan kan betapa cintanya saya pada dunia yang ternyata DITEMUKAN oleh suami pada diri saya.  


Dia tau,  saya doyan baca,  doyan ngomong yang serius kayak orang lagi ngasih kuliah. Dia juga tau saya lebih betah nongkrong di bookstore dari pada departemen store.  (Ini sih,  nguntungin beliau yak..  Jadi irit jajan hehe..)


Waktu awal-awal terjun ke dunia nulis dulu, saya CUMA pakai henpon loh.  Aseli.  Sampai kalau ngetik artikel tuh jari sampai kesemutan.  Terus sampai pada fase dimana pergelangan tangan saya tuh kayak bejendol gitu.  Ngilu-ngilu sedaplah.  


Tapi saya nggak merengek loh yaa minta di beliin laptop.  Saya mau buktiin dulu, kalau secinta itu saya sama nulis.  Kayak pembuktian cinta saya dulu sama beliau hehe..  Luluh doi sama prinsip hidupku yang nggak suka neko-neki. Ahhh yaaa gitulahh.. 


Kalaupun pada akhirnya saya dibelikan laptop, Alhamdulillah.  Merk Acer,  typenya nggak pahamlah. Pokoknya tangan saya nggak sakit lagi,  jendolan di pergelangan berangsur kempis dan hilang.  


Masalah baru muncul.  Kuota.  Gaes, nulis online tuh sepaket sama kuota.  Nggak boleh dipisahkan mereka.  


Apa solusinya biar kuota teteup full dan nggak ganggu uang belanja bulanan dari suami. Isshh malu akutu minta uang kuota juga.  Brasa kayak kurang tanggung jawab sama diri sendiri gitu loh.  

Singkat cerita,  saya mengenal beberapa situs berbayar.  Mulai kirim tulisan kesana sini.  Job jadi ghostwriter juga saya embat.  Lumayan juga uangnya dari GW itu.  


Setelah sekian tahun berlalu..

Suatu waktu, seorang teman menyapa saya via wapri.  

"Gue nggak liat lu kayak orang lagi kerja Nov, tapi doyan jajan beli dagangannya temen-temen kita. Lu sebenarnya kerja apa sih? " 

Saya auto ngakak. Kepo diaaa..  

"Ishh siapa bilang gue kerja,  kerjaan gue cuma rebahan pegang henpon doang kok, tapi rekening gue berisi terus."

"Hah,  kok bisa? Pesugihan dimana lu Nov?"

Panjaaaang tuh obrolan kita.  Sampe saya bilang syaratnya cuma MAU dan KONSISTEN doang,  dia nyerah.  


Yaaaa,  gitulah sebagian kita ya Mak.  Liat orang kayak hidupnya keliatan enak,  langsung tuduh ngapain. Padahal di balik itu semua nggak semua juga tau,  betapa besar effort yang dilakukan.  


Contohnya, 

Saat orang tidur malam, kita terjaga berkutat tust keybord laptop..

Saat orang asik scrolling sosial media,  kita justru scroling bacaan bagus untuk bahan ide tulisan.. 

Disela masak, ngurus anak,  ngurus rumah,  jadi guru dadakan karena PJJ,  ngadmin training kepenulisan kayak kelas BLOG dan masiiiih sempet nyisihin waktu yang sempit itu buat ngedraft blog,  kirim tulisan sana sini..  


Epik banget sebenarnya perjuangan emak penulis, seperti saya ini.  

Tapiiii,  karena saya cinta dunia nulis semuanya berasa kayak ngerjain hobi aja.  Hobi yang dibayar. Yeay,  asik yakaaan..  

Foto. Pixabay


Saya sih nggak lagi serta merta nyuruh kalian para Mommy semua buat nulis. Karena saya suka nulis , dibayar pula #ehh


Bukaaan.. 

Tapi,  intinya gini,  kerjakan sesuatu yang kita SUKA. Kalau bahasa kerennya ikuti PASSION. Gairah atau gregetnya hidup tuh berasa pas kita kalo lagi ngerjain apa. (ini kata-katanya saya comot dari film 3 Idiot yang diperankan Amir Khan.  Tuuhh kan,  referensi saya india movie mulu.. Hehe) 


Owh,  ada yang suka bermuamalah alias jualan, monggo..  

Ehh,  emang ada loh orang yang demen banget dagang. Saya tau saat dulu pernah ikut training STIFIN buat mengetahui gaya belajar anak,  beberapa tahun lalu. Si sulung saya termasuk golongan S alias Sensing yang punya goals-uang.


Nah, orang doyan bisnis itu apaaa aja jadi objek bisnis sama dia.  Emang orang kayak gitu JELI melihat peluang. Peluang yang mendatangkan uang.  Yaaa kayak tokoh Mail dari film kartun anak Upin Ipin. 


Moms,  mengerjakan sesuatu yang kita sukai itu bagian dari Me Time 'kan.  Yang bikin kita hepi,  jauh dari kondisi stres gimanapun hecticnya  hidup kita di dunia nyata.  


Nah, kalau Moms hepi,  seneng,  bahagia,  hal ini bakal nular loh ke orang-orang sekitarnya. Yaaa keluarga dan lingkungan. Besar yaa pengaruhnya kalau kita,  para Mommy hepi.. 


Okay,  lanjutkan saja endingnya sampai dimana.  


Yang jelas,  setau saya,  jiwa yang bahagia bakal bikin hidup ini makin berkualitas. Dan konon,  sebagai salah satu magnet rezeki.  Gitu aja.. 


Semoga bermanfaat ya Moms.. 

Salam hangat buat Emak Penulis semuaaaaaa..  😘😍 


Tidak ada komentar:

terimakasih sudah berkunjung, dan mohon maaf komennya di moderasi dulu yaa..

Diberdayakan oleh Blogger.